Operasi Caesar: Indikasi, Persiapan dan Proses Pemulihannya

Ibu hamil saat ini umumnya memilih untuk bersalin dengan prosedur operasi caesar. Meskipun tergolong aman, penting bagi setiap calon ibu untuk memahami seluk-beluk prosedur ini. 

Dari alasan pelaksanaannya, manfaat, hingga resiko yang mungkin ibu hamil hadapi, pemahaman menyeluruh akan membantu Kamu mempersiapkan diri sebaik mungkin.

Apa Itu Operasi Caesar?

Operasi caesar atau bedah sesar adalah metode kelahiran di mana bayi lahir melalui sayatan di dinding perut dan rahim ibu. Apabila persalinan vaginal terlalu berisiko bagi ibu dan bayi, dokter akan menyarankan prosedur ini.

Meskipun operasi ini tergolong umum dan aman, bedah sesar bukan tanpa resiko. Oleh karena itu, keputusan untuk menjalani operasi ini harus berdasarkan pada pertimbangan medis yang matang. 

Ibu hamil pun perlu berkomunikasi mendalam dengan dokter kandungan sebelum mengambil keputusan.

Sebagai ibu hamil, tentu saja, perlu diskusi mendalam dengan dokter kandungan.

Indikasi Operasi Caesar pada Ibu Hamil

Terdapat tanda-tanda operasi caesar diperlukan. Seperti penjelasan sebelumnya, pertimbangan utamanya adalah kesehatan dan keselamatan ibu maupun bayi. Berikut ini adalah beberapa alasan medis yang mengindikasikan perlunya bedah caesar.

  • Posisi Bayi: Ketika bayi berada dalam posisi sungsang (kaki atau bokong terlebih dahulu) atau lintang (menyamping), operasi caesar mungkin menjadi pilihan terbaik untuk menghindari komplikasi.
  • Komplikasi Plasenta: Kondisi seperti plasenta previa (ketika plasenta menutupi jalan lahir) atau pelepasan plasenta dini memerlukan intervensi cepat melalui operasi caesar.
  • Distosia Panggul: Ini mengacu pada kondisi di mana kepala bayi terlalu besar untuk melewati panggul ibu.
  • Gangguan pada Detak Jantung Bayi: Jika terdapat masalah dengan detak jantung bayi yang menunjukkan ia sedang dalam stres atau kesulitan, operasi caesar mungkin dianjurkan.
  • Kembar Lebih dari Dua: Meskipun beberapa kembar dapat lahir melalui persalinan vaginal, memiliki tiga bayi atau lebih seringkali memerlukan operasi caesar.
  • Komplikasi Kesehatan Ibu: Kondisi medis seperti hipertensi, diabetes, atau infeksi HIV mungkin memerlukan operasi caesar untuk melindungi kesehatan ibu dan bayi.
  • Pernah Melahirkan Secara Caesar: Meskipun banyak wanita yang telah menjalani operasi caesar sebelumnya dapat melahirkan secara vaginal (VBAC), terkadang ada resiko ruptur rahim, sehingga operasi kembali dianjurkan.

Penting untuk mengingat bahwa setiap kehamilan unik. Oleh karena itu, keputusan tentang apakah perlu melakukan bedah caesar harus berdasarkan pada pertimbangan individual dan konsultasi dengan dokter kandungan.

Apa Saja Persiapan Menjalani Operasi Caesar?

Sebelum menjalani operasi, ada beberapa langkah persiapan yang perlu ibu hamil perhatikan. Hal ini penting untuk memastikan keselamatan dan kesiapan baik secara fisik maupun mental. 

  • Pemeriksaan Medis: Dokter akan melakukan serangkaian pemeriksaan untuk memastikan kesehatan ibu dan bayi. Umumnya, pemeriksaan meliputi tes darah, USG, dan pemeriksaan tekanan darah.
  • Konsultasi dengan Dokter Anestesi: Ibu akan berdiskusi dengan dokter anestesi mengenai jenis anestesi. Basanya berupa epidural atau spinal block.
  • Pantangan Makan dan Minum: Ibu akan mendapat instruksi untuk tidak makan atau minum apapun selama 8-12 jam sebelum operasi.
  • Pencukuran Area Operasi: Medis pun akan menyarankan untuk mencukur area pubis untuk mengurangi resiko infeksi.
  • Pemberian Cairan Intravena (IV): Perlu pemasangan IV di lengan agar cairan obat selama operasi bisa masuk.
  • Pembersihan Abdomen: Dengan menggunakan antiseptik, petugas akan membersihkan perut untuk mencegah infeksi.
  • Penggunaan Kateter: Petugas medis akan memasang kateter di kandung kemih untuk mengosongkannya selama operasi.
  • Pemberian Obat Antasida: Untuk menetralkan asam lambung dan mengurangi risiko aspirasi saat operasi.
  • Diskusi Terakhir dengan Tim Medis: Sebelum operasi, dokter akan mendiskusikan prosedur, resiko, dan harapan untuk operasi dengan pasien.
  • Persiapan Mental: Siapkan waktu untuk melakukan relaksasi atau teknik pernapasan. Selain menenangkan, aktivitas ini dapat membantu menurunkan kecemasan sebelum operasi.

Setiap rumah sakit mungkin memiliki prosedur persiapan sendiri. Maka dari itu, penting untuk berkomunikasi dengan tim medis. Selain itu, pastikan juga semua pertanyaan dan kekhawatiran terjawab sebelum hari operasi.

Pemulihan Pasca Operasi dengan C-Section Recovery Brief

Setelah menjalani operasi caesar, pemulihan yang cepat dan nyaman menjadi prioritas setiap ibu. Salah satu cara untuk mendukung proses pemulihan tersebut adalah dengan memilih perlengkapan yang tepat,

C-Section Recovery Brief adala celana dalam khusus untuk perawatan ibu pasca bedah caesar. Selain mengurangi pembengkakan, celana dalam ini melindungi area jahitan dan memberikan kenyamanan maksimal.

Belly Bandit C-Section Recovery Briefs

Bahannya pun menyerap lembab dan memiliki sirkulasi yang baik selain itu, material serat perak cukup efektif menghilangkan bakteri dan bau. 

Jadi, untuk Kamu yang baru saja menjalani operasi caesar atau persalinan normal, pertimbangkan untuk menggunakan C-Section Recovery Brief untuk mempercepat proses pemulihan pasca operasi .

Share this article
Leave a Reply

Premium Products for Baby & Maternity in Indonesia

Layanan Pengaduan Konsumen
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga Kementrian Perdagangan RI
Nomor Whatsapp Ditjen PKTNĀ 0853-1111-1010

Copyright ©2023 | Baby Empire

Shopping cart

0
image/svg+xml

No products in the cart.

Continue Shopping
Woostify retina logo